Apakah Urine Punya DNA?

Apakah Urine Punya DNA?
Asam deoksiribonukleat, lebih dikenal sebagai DNA, adalah yang membentuk diri biologis Anda. DNA juga dapat memberikan informasi tentang kesehatan, pertumbuhan, dan penuaan Anda.

Mengingat peningkatan kit pengujian DNA di rumah - biasanya dilakukan dengan sampel air liur - banyak yang bertanya-tanya apakah pengujian urin di rumah dapat menawarkan hasil yang sama.

Urin memang mengandung sejumlah kecil DNA, tetapi tidak sebanyak darah atau air liur. DNA juga memburuk lebih cepat dalam urin, sehingga sulit untuk mengekstraksi dan menghasilkan hasil tes yang andal.

Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang DNA dalam urin Anda, dan petunjuk apa yang dapat ditawarkannya untuk kesehatan Anda secara keseluruhan.

Tentang DNA dalam urin Anda

DNA terdiri dari nukleotida, termasuk 2-deoksiribosa, basa nitrogen, dan gugus fosfat.

Penanda tepat di setiap untai DNA diukur melalui darah dengan bantuan sel darah putih dan sel epitel, yang ditemukan di lapisan permukaan kulit Anda. Selain darah, DNA juga dapat ditemukan dalam air liur, folikel rambut, dan tulang yang membusuk.

Sementara DNA dapat ditemukan dalam urin, ini terkait langsung dengan keberadaan sel epitel, dan bukan urin itu sendiri. Faktanya, DNA seringkali dapat lebih baik dideteksi dalam urin wanita karena wanita mungkin memiliki jumlah sel epitel yang lebih tinggi yang memasukkan urin mereka dari dinding vagina.

Ekstraksi DNA dari tes urin

Sulit mendeteksi DNA dalam urin. Jumlah sel darah putih dan sel epitel yang rendah dapat memengaruhi DNA dalam urin. DNA juga dapat memburuk lebih cepat dalam urin, membuatnya lebih sulit untuk mengekstraksi biomarker sebelum kehilangan integritasnya.

Beberapa penelitianTrusted Source menyarankan bahwa mungkin ada janji dengan ekstraksi DNA dari urin, tetapi ada beberapa peringatan:


  • Urin pagi hari pertama atau kedua mungkin mengandung hasil tertinggi, dan sampel cenderung paling baik dipertahankan pada suhu -112 ° F (-80 ° C). Aditif natrium juga dapat digunakan untuk pengawetan lebih lanjut.
  • Para peneliti juga menemukan perbedaan dalam hasil DNA berdasarkan jenis kelamin. Urin pagi pertama memiliki DNA terbanyak pada pria, sementara urin sore menghasilkan hasil DNA yang lebih tinggi pada wanita.
  • Meskipun dimungkinkan untuk mengekstraksi DNA dari urin, kondisinya tidak ideal. Sumber lain yang lebih dapat diandalkan, seperti darah, dapat menghasilkan hasil yang lebih tinggi tanpa risiko degradasi biomarker.


Namun, beberapa penelitian menyarankan Sumber terpercaya bahwa sampel DNA urin mungkin bermanfaat jika jenis sampel lain tidak tersedia.

DNA dari urin dan deteksi dini penyakit

Tes urin mungkin dapat mendeteksi fragmen DNA, tetapi hasilnya mungkin tidak sejelas seperti dalam tes darah.

Namun, sampel urin dapat digunakan untuk mendeteksi penyakit dan kondisi kesehatan tertentu, termasuk:


  • cacat lahir pada janin
  • kanker
  • HIV
  • penyakit ginjal
  • penyakit hati
  • penolakan organ
  • malaria
  • TBC
  • bisul


Takeaways kunci

Saat mempertimbangkan ekstraksi DNA, sampel urin bukan sumber terbaik untuk digunakan. Darah adalah sumber DNA yang paling dapat diandalkan, diikuti oleh air liur dan folikel rambut. Jika Anda tertarik pada pengujian DNA, bicarakan dengan dokter tentang opsi ini.

Namun, sampel urin tidak boleh diabaikan sepenuhnya. Mereka dapat menawarkan petunjuk untuk kesehatan Anda secara keseluruhan, dan bahkan dapat membantu dokter Anda mendiagnosis penyakit dan kondisi tertentu. Saat penelitian berlanjut, ada kemungkinan bahwa kita akan melihat lebih banyak tes DNA berbasis urin di masa depan.

Jika Anda curiga tentang masalah kesehatan yang potensial, dokter Anda kemungkinan akan memulai dengan tes darah dan urin. Jika Anda tertarik pada penanda DNA untuk kemungkinan penyakit di masa depan yang mungkin Anda sukai secara genetis, pertimbangkan untuk mengunjungi spesialis untuk tes darah.

Newest Older

Related Posts

Post a Comment